List Things To Bring During Traveling


Terdampar di training management project di Puncak, bukannya ngoprek PMBOK yang bikin mabok itu, aku malah nulis ini. Preface, before doing something else. Dependency, halah. Tapi mantep banget emang suasana di Puncak ini buat nulis, hawa dingin, pemandangan bagus, time stop ticking, suasana yang tenang banget, sampai suara jangkrik kedengeran. Udah lama aku pengen nulis ini, sejak perjalanan di Lampung, Bulan April 2012 kemarin. Ada dua ide, satu ide untuk menulis apa-apa yang dibutuhkan untuk melakukan trip dengan menggunakan mobil serta list hal-hal gila apa saja yang pernah dilakukan selama kuliah, istilahnya live the life. Tapi untuk cerita ini, topik pertamalah yang akan dipilih.

Perjalanan ke Lampung kemarin, Kami memilih menyewa mobil tanpa supir daripada kendaraan umum. Kami lebih memilih mobil daripada kendaraan umum, karena kadang untuk menuju lokasi wisata tertentu, seperti Bromo, kendaraan aksesnya agak sulit. Selain itu, dengan membawa kendaraan sendiri, kita bisa mengatur kecepatan jalan kita, bisa berhenti di pom bensin untuk anda-tahu-apa juga jajan di alpamaret. Apalagi setelah kerja, dengan waktu yang terbatas dan jumlah destinasi yang ingin dilihat, mobil merupakan syarat mutlak jika ingin menjelajah lokasi di Indonesia dengan leluasa. Sebenarnya (kalo kata orang kantor, jadi, selama ini tidak benar? -_-‘), hampir semua perjalanan Kami menggunakan mobil, mulai dari Bromo, Padang, dan Lampung. Kami disini merujuk pada tiga cewek yang hobi jalan-jalan nyungsep. Kenapa dibilang nyungsep? Soalnya, kebanyakan lokasinya gak ada di peta/nyari peta daerah itu susah dan kebanyakan yang kami jumpai disono adalah bule. Makanya, seneng banget pas nemu tujuan wisata yang banyak orang lokalnya, kayak di Pulau Pagang, Way Kambas, Pantai Santolo.

Kami punya koleksi peta hasil traveling, sapa tau ntar niat kesana lagi. Selain untuk menjawab pertanyaan, nantinya apa sih yang akan kamu tinggalkan untuk anak cucumu? Kebanyakan dari kita ketika ditanya mengenai, silsilah keluarga, akan berhenti di garis kakek nenek kita, tidak kenal buyut kita, pun bagaimana kebiasaan hidupnya dulu. Jadi, aku ingin membuat perbedaan, dengan merekam jejak kisah hidup, sehingga generasi penerus ketigaku bisa lebih mengetahui bagaimana buyutnya di masa lalu. Salah satunya dengan menggunakan media blog ini, juga foto di fesbuk. Buatku, fesbuk sekarang sudah berubah fungsi sebagai penyimpanan foto.

Apa saja yang kira-kira dibutuhkan selama traveling pake mobil (catatan: saya hanya membahas versi yang menurut saya bisa memberikan kenyamanan yang dibutuhkan terhadap saya sendiri, versi ini bisa berubah menurut standar kenyamanan orang lain) :

  1. Charger mobil multi fungsi, yang itu loh, colokannya ada banyak, ada yang bisa buat nukiye, soni, bebewy, etc, jadi sekali nge-charge bisa dipake buat ngecharge beberapa hape sekaligus. Harga promonya sekitar 90k kalo ga salah waktu itu liat di disdus.
  2. Speaker mini (portable) yang bisa discharge dan ada port usb-nya, jadi kita ga usah bawa mp3 player lagi, yang batere dan kapasitas lagunya terbatas dan kadang bunyinya ga kenceng kalo di loud speaker, cukup bawa flesdis isi 8GB, colok, ga mati gaya deh. Harganya masih sekitar 200-300k aku liat di ace hardware. Kalo ga mau ribet, bawa CD lagu kompilasi. Fungsi lagu ini biar yang nyetir sama navigasi ga ngantuk kalo kudu nyetir di atas jam 10 malem. Pernah ada satu fase di perjalanan kita di Lampung menuju Kota Agung dari Bandar Lampung, saking ga ada pilihannya, cuma ada satu channel, kita ngikut nyanyi ga jelas lagu yang kita kira dangdut, ternyata lagu religi, jam 11 malem. Krik. Paginya, lagi, menuju Teluk Kiluan lewat jalur alternatif Pinduh Pidada-Padang Cermin-Pangkalan AL-petunjuk arah Kiluan. Jalannya bener bikin krik, hiburannya ya, lagu. Jadi, OST trip Kami di Lampung itu lengkap, mulai lagu dangdut, lagu anak-anak (nenek moyangku seorang pelaut, lagunya trio kwek kwek), sampe lagu rohani. Pun perjalanan Tenggarong-Samarinda-Balikpapan ditemani dua CD non kompilasi, yang diputer ituuu aja. Sampe hafal bagian ketika tanganku terluka parah-nya Selendang Sutera. But, that was the fun part of a trip. J
  3. Bawa bantal leher, jadi tidur sambil duduk pun nyaman, bisa berfungsi juga sebagai bantal pas rebahan. Bisa dipake juga pas di pesawat. Kalo udah tuir gini, emang kenyamanan deh yang diperhatikan, hehehe.
  4. Batere cadangan kapasitas 8400 mAh!! Soalnya kalo lagi travelling, apalagi yang hapenya kudu standby terus biar bisa ditelpon sama vendor masalah kerjaan ataupun standby kalo butuh browsing rute/informasi lain, kita jadi ganas sama listrik, dateng pertama ke warung yang pertama kali kita tanyain (dan wajib ada) adalah colokan. Dengan gak pake malu-malu lagi, kita langsung nge-charge 3 hape + 1 kamera sampe diliatin orang-orang.
  5. Tablet internet, ini fungsinya sama seperti nomer 2, buat dengerin lagu, sama nomer 4, buat cari rute. Ada fungsi plus-nya, bisa buat nonton film sama baca e-book kalo lagi bosen. Tapi dua aktivitas tersebut tidak disarankan jika Anda sedang traveling bersama teman.
  6. Tripod is a must! Mau anda jalan sendiri, berdua, bertiga, apalagi, kalo di antara kalian ga ada yang dengan sukarela fotonya cuma ada satu tiga selama liburan.
  7. Senter! Seringnya nyampe penginepan malem di atas jam 12 di pinggir pante yang penerangannya dikit, ato malah ga dapet penginepan karena penuh dan terpaksa nginep di kantor polisi, malem-malem kebelet pipis, lewat jalan gelap. Ato pas jalan di dalem gua, jelajah, kayak di Ngarai Sianok.
  8. GPS!!! Saya paling seneng sama barang ini, kalo udah ada ini, barang nomer 5 gugur.
  9. Sendok plastik. In case harus beli makanan dimakan di mobil buat ngirit waktu, tapi yang jual ga ada sendok, akhirnya pake suwiran daun pisang.

Point yang berikut ini ga harus sih, tapi cita-cita saya suatu saat mau kemping di pinggir pantai tapi nyetir mobil sendiri. Terbayang di benak saya, di atas tebing pas capek nyetir, minum minuman dingin dari ice box, sambil melihat laut, trus pasang tenda di pinggir pantai sambil menunggu senja, malemnya barbequean, abis kenyang gitaran atau nyumet kembang api.

  1. Bawa tenda!
  2. Alat barbeque + dagingnya yang udah dibumbuin + kipas te sate.
  3. Ice box isi minuman dingin.
Advertisements

2 thoughts on “List Things To Bring During Traveling

  1. wisata di Hotel bandung September 19, 2014 / 12:10 pm

    This blog was… how do you say it? Relevant!! Finally I’ve found something that helped me.
    Cheers!

    • travellingaddict September 22, 2014 / 9:27 am

      Cheers! Glad you like it. I’ll continue blogging in few weeks after dormant. Checked if you like what you see. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s