Unforgetable Western Australia Part 1, 12-14 Aug 2016


Day 0, Friday, 12 Aug 2016.Lupa ke Denpasarnya naik apa & berangkat jam berapa, yang pasti sampai di Perth Airport Terminal 1 jam 9.35 AM, bandara masih sepi. Partner In Crime udah landing duluan jam 06.00 AM. Bersih-bersih, beli SIM Card Optus AUD 25 dengan paket data 500 MB + paket telepon & SMS untuk 2 minggu. Keluar dari airport jam 11 AM, Kami berencana untuk mengambil mobil sewaan di Bayswater Guildford Road. Agak clingak-clinguk nyari halte busnya, untung Kami udah beli paket data, jadi bisa langsung pake google maps, bisa juga download aplikasi TransPerth, atau masuk ke webnya (klik disini). Jadwal bus Trans Perth masih 15 menit lagi, Kami ngabisin waktu sambil ngamatin time table sama nyari harga busnya. Dari Perth Airport Terminal 1 bisa naik bus 380 / 935  turun di Belmont Forum (last stop) trus ganti bus 999 turun di Garrat Rd After Williamson St (9 stop). Biasanya buat tahu udah sampai mana, ada 4 cara : minta supirnya ngasih tau kalo udah sampe halte yang dimaksud, menghitung jumlah bus stop, pakai google maps (kadang nge-lag), atau kayak Kami, foto stopping pattern-nya, trus lihat stop no destinasi-nya. Nah, untuk tahu harga bus, lihat kolom sebelah kanan stopping pattern, cari dari halte mana Kita mau naik & hendak turun di halte mana, tertulis tujuan Kami 2 Zone (paling jauh). Saat naik ke bus, Kami bilang ke supirnya 2 Zone, nanti dia bilang berapa harganya (AUD 3.5). Kalo orang sana pas naik nge-tap kartu & turunnya ngetap lagi.

Sampai di Garret Rd After Williamson St udah jam 12.30 PM, perut keroncongan. Setelah memastikan lokasi Bayswater car rental (you’ll find it easily, warna kuning khasnya Bayswater easy to spot). Kami clingak clinguk cari tempat makan, tapi ngga nemu. Ngeluarin aplikasi andalan maps.me, nemu menu ayam Red Rooster, jalan kaki 12 menit. Lupa harganya berapa, kalau ngga salah kurang dari AUD 10. Ayamnya bukan digoreng crispy kayak di Indo, tapi dipanggang, trus kayak dikasih bumbu warna abu kehijauan, ngga tau apa & bentuknya ngga meyakinkan, rasanya super duper gurih. Dasar otak bisnis, Partner In Crime langsung bilang, “Tag, buka frenchise model gini di Indo, kayaknya belum ada fastfood yang jual ayam yang dioven”. Kenyang jam 13.30, Kami jalan lagi ke Bayswater buat ambil mobil. Pengurusan administrasi sekitar 20 menit, ngga terlalu rame waktu itu. Petugasnya minta kertas bookingan, passport, sama SIM Internasional ane. Karena di bookingan ane bilang pake additional driver for free, maka SIM lokal Partner In Crime juga diminta, yang ternyata ditolak, karena umur SIM-nya belom ada 3 bulan (psst! Emang dia kursus nyetir demi ikut trip ini, ahaha). Jadilah ane terdaftar sebagai solo driver. Ane kena additional charge AUD 100 sebagai jaminan yang akan dikembalikan ke CC & dikasih tau status bensinnya masih 2 strip (atau sekitar 20 liter), jadi nanti kudu dibalikin 2 strip juga, trus ane dikasih kunci & GPS-nya, mobilnya udah disiapin di lokasi khusus ambil, Kami disuruh cari sendiri. Sampai di mobil, GPS-nya ngga mau nempel, jadi temen balik ke kantor buat minta ganti GPS, petugasnya ngikut, trus bilang, “to make it stick to the glass, you have to do this” sambil ngasih saliva ke tempelan GPS, ahaha, lifehack banget. Urusan GPS oke, trus ane spend waktu sekitar 5 menitan buat ngenalin fungsi tombol-tombolnya Toyota Corolla hatch, ane suka interiornya, terkesan mewah. *salah fokus*

Jam 02 PM, Kami meluncur ke Busselton, temen jadi navigator yang oke, GPS-nya gampang diikuti. Ntah karena pernah nyetir di NZ atau karena jalanan di dalem kota Perth lengang, somehow perjalanannya lancar, meski agak tegang pas masih di dalem kota. Ngga banyak pemandangan yang bisa dilihat, tiba di Busselton Jetty jam 05 PM pas sunset mulai turun. Parkirannya pas banget ngadep sunset, tengok kiri kanan ke mobil yang parkir, sepi, rata-rata pada menikmati sunset di dalam mobil sambil menikmati bekal, dingin kali ya batin ane, sembari ngga sabar buka mobil pengen ngelurusin kaki. Begitu dibuka, brrr dingiiin…! Kami tetep terus jalan ke arah jetty, ngga secantik kalo pas browsing di google image, tapi sunsetnya cantik! Di deket jettynya, ada kayak papan buat pejalan kaki berbentuk U buat orang mancing kalo malem. Ngga banyak orang di pantai ini, sekitar setengah jam kemudian, Kami bergegas ke Meelup beach, namun sebelumnya Kami naruh barang dulu di penginapan Air BnB, ternyata ngga keburu, Kami tiba di Meelup beach sudah gelap, sekitar jam 06. 15 PM. Isi bensin unloaded 91 yang gagangnya hijau (hampir aja tutup pom bensinnya, jam 7 PM) trus balik ke penginapan buat mandi, istirahat bentar trus beli makan di luar. Oiya, harga bensin yang ditampilkan dalam sen (misal AUD 0.124) jadi kudu dikali dengan 100 (jadi AUD 1.24 / liter) dan beda sama di Indo, yang dimasukkan adalah liternya, kalo disana, yang dimasukin adalah nilai AUD bensin yang mau diisi, bayarnya di store (misal mau isi bensin 3 strip * 10 liter * AUD 1.24 = AUD 37). Kami nanya owner Air BnB-nya masih ada supermarket yang buka ngga jam segini, Kami mau beli bekel buat makan pagi besok, dia nyaranin IGA, buka sampe jam 08 PM. Eh ternyata Kami mandi & leyeh-leyehnya kelamaan, karena masih capek abis flight. Kami baru keluar makan sekitar jam 07.45 PM, pas sampe supermarket udah pada tutup (jadi inget di indo). Sampe di kota, restoran tujuan Kami udah tutup juga, akhirnya Kami berhenti di pinggir jalan & browsing resto yang buka sampe jam 09-10 PM, untung masih ada Laundry 43, yang lainnya udah gelap. Konsep restonya dibikin kayak tempat laundry & makanannya model sharing. Kelaparan, Kami pesen entree & daging yang sausnya enak! Total makanan Kami abisnya sekitar AUD 50 bagi 2. Balik ke penginapan jam 10 PM & langsung tertidur.

Day 2, Saturday, 13 Aug 2016. Kami bangun pagi jam 06 AM, trus cabut dari penginapan jam 06.30 AM (dingin bok), tujuan pertama ke Yallingup beach yang masuk ke kawasan Leeuwin Naturaliste Natural Park, bagi yang mau trekking ada Torpedo Trail 3 km atau 1 hour loop. Btw, ada yang surfing pagi-pagi di udara sedingin ini loh, salut. Jam 07.30 AM, Kami cabut ke Canal Rock Yallingup (10 menit). Masih sepi, Cuma ada Kami, untungnya datang pagi-pagi. Sisi sebelah kiri Canal Rock berupa bukit berbatu-batu dengan ombak gede, it feels like I’m back to my elements, rock, as explorationist. Ane kesenengen, manjat sana manjat sini, nyari berbagai angle, dan bagus banget, bahkan belum main menunya ! Jalan ke sisi sebelah kanan, main menunya, yaitu jembatan yang menghubungkan batu gneiss yang terkekarkan. Liat penjelasan geologi sebelum jalan ke jembatan bikin ane salah fokus, ngayal jalan di atas jembatan sambil diterangin tentang proses terbentuknya gneiss ini sama geologist. Ehm … 😀 Balik ke topik, ada bagian jembatan yang bawahnya ngga ada penyangga sama sekali, laut lepas ombaknya gede, sempet takut kalo nyebrang bakal kesapu ombak, ahaha, pagi-pagi udah khayalan tingkat tinggi. Ane lagi kuatir gitu, eh temen dengan cueknya nyebrang dan minta difoto. Yah, karena udah ada yang ngetes duluan, aman berarti 😄 Ada air yang terperangkap di antara gneiss, sayang ngga bisa turun. Rasanya menyenangkan berada di bebatuan, melihat pemandangan yang berbeda dari yang biasa dilihat tiap hari. Kembali bermain ke alam memang recharge, that is why we should keep our nature clean, because to nature we will be back. Agak lama Kami main disini, sekitar 1.5 jam, karena tempatnya ternyata lebih bagus dari dugaan. Jam 09.00 AM Kami berangkat ke tujuan selanjutnya , nature spa Yallingup (11 menit). Ane penasaran sama destinasi yang ini, karena di google image kayak bagus banget, infinity pool tapi nature made. Tempatnya agak susah dicari, Kami ngikutin jalan sampai ujung trus parkir. Kami sempat berpikir, apa nature spa ini berbayar ya, makanya ngga nemu (Kami belum kebayang bentuknya nature spa kayak apa). Ngga patah semangat, Kami menjelajah lagi,  kriterianya berbentuk seperti teluk & ombaknya tenang. Ada 2 spot yang ane duga sebagai nature spa, tapi ombaknya gede, jadi ngga memenuhi kriteria. Agak patah arang karena ngga nemu nature spa, pas manjat bukit malah nemu pemandangan bagus unexpected, trus di kejauhan ada kayak 1 spot berpasir yang memenuhi kriteria, tapi aksesnya lewat mana? Kami mencoba menelusurinya melalui pandangan & menemukan ada jalan setapak dari tempat Kami parkir tadi. Bergegas kesana, rada takut kalau itu pasir hisap (kebanyakan nonton pilem, haha) daan eng ing eeng, ternyata benar itu nature spa yang dimaksud! Seneng banget rasanya bisa nemuin destinasi yang diidam-idamkan, mana sepi ngga ada orang, jadi bisa renang sepuasnya kalo ternyata suhunya ngga 13 deg C. #krik Jadi ane puas hanya dengan celup celup kaki aja, haha. Pas perjalanan balik ke mobil, ngga sengaja Kami ngeliat ada orang yang lagi pose yoga di atas bukit menghadap ke laut ditemani anjingnya, how nice is that? Main disini sampai jam 11 AM, perjalanan selanjutnya agak jauh, perlu waktu 4 jam, temen ngerekomendasiin skip Walpole Nornalup national park, karena waktunya ngga cukup, oke, berarti tujuan selanjutnya William Bay National Park.

Jam 12 PM, karena kebelet, Kami berhenti di kota kecil Nannup & memutuskan sekalian makan siang fish & chips di Blackwood Cafe, jam 01 PM lanjut jalan lagi. Karena bosen ngga ada yang bisa dilihat di jalan, tetiba random ane muncul, berhenti di pinggir jalan dan foto-foto di tengah jalan yang sepi. Jam 4 PM, Kami sampai di William Bay Natural Park & memutuskan pergi ke Elephant’s Cove dulu. Sebenernya sih dilarang keluar dari trail yang disediain, tapi Kami bandel manjat batu biar bisa lihat pemandangan dari atas, dan ternyata dinamain Elephant;s cove karena mirip gajah duduk dilihat dari belakang, sekilas pantai ini mengingatkan Kami akan Belitung, disini batunya lebih besar. Disini pasirnya mengandung besi nampaknya, terlihat galur kehitaman. Ane ngebatin, untung ini bukan di Indo, jadi pasir besinya ngga ditambang (masuk wilayah national park juga sih, jadi kayaknya ngga akan bisa ditambang). Selanjutnya Kami jalan menuju Green’s Pool, disini nampak jelas kontras warna airnya hijau & biru, ombaknya juga relatif tenang. Pas mendongak ke atas, ada yang lagi main gantole. Temen bilang, “I can spend time enjoying sunset here.” Ane ngga mau nyetir malem-malem, jadi jam 05.30 PM Kami memutuskan buat ke Torndirrup National Park-nya besok aja, lalu cabut ke penginapan di Albany (1 jam). Berkaca dari pengalaman sebelumnya di Busselton, kali ini Kami cuma naruh tas & tanya ke resepsionisnya, tempat makan steak enak di Albany, dibilang Rustlers, jam 06.45 PM Kami OTW kesana. Temen pesen beef steak, ane pesen chicken steak. Disini Kami kayak liat orang Indo, lagi ngobrol sama cewek sana, trus Kami malah iseng tebak2an, “cuy, menurut lo itu orang turis kayak kita atau udah lama tinggal disini?” Kami berdua sepakat mereka nampak seperti sudah lama tinggal disana. Menilik Albany adalah kota kecil, membuat Kami wonder, kalo orang Indo stay di Albany, profesinya mostly apa ya? We have no answer on that. Jam 08.30 PM Kami balik hotel, mandi & istirahat.

Day 3, Sunday, 14 Aug 2016. Bangun jam 06.30 AM & surprised dengan cerahnya langit biru saat itu, sampe sampe ane foto norak sama bayangan sendiri, haha. Jam 07 AM, Kami melewati Shoal Bay, tapi backlight kalo difoto, tujuan Kami adalah Torndirrup National Park (20 menit). Sepanjang jalan Frenchman Bay, kami ngga liat ada plang tulisan Torndirrup, sampe bolak balik, akhirnya Kami memutuskan minggir dulu & temen nemu bahwa kalo mau ke Torndirrup National park, kudu ngetag lokasinya langsung, waktu itu Kami ngetag The Gap Natural Bridge di app maps.me & ternyata ada plang tulisan Torndirrup National Park tapi kecil, makanya Kami kelewatan. Sampe disini, anginnya kenceng banget + dingin, rupanya di The Gap ini adalah tempat terdingin & paling berangin karena shared common character sama Antartika. Kami bayar entry national parknya pake kartu kredit AUD 12, lalu tiketnya dipasang di dashboard mobil. Bentuk The Gap Natural Bridge ini berbatu-batu gneiss yang terkompaksi sama seperti di Canals Rock terkena erosi air laut sehingga membentuk natural bridge. Kami jalan melalui jalanan berpaving & ngobrol, modalnya Australia buat ngembangin pariwisatanya yaitu bikin jalanan berpaving (easy to access), ada keterangan tentang geologi pembentukannya, lalu tag lokasi di google maps, menurut ane, itu bisa ditiru di Indonesia. Lalu Kami jalan ke sisi jembatan yang dibangun di atas tebing, berdecak kagum, keren banget engineer sipil yang bangun. Kalo ada orang jalan kaki kerasa jembatan yang di bawahnya ngga ada penyangga sama sekali, goyang-goyang, jadi ane berhenti di jembatan yang masih ada tapakan batunya. Temen protes pas ane mau jalan ke sisi yang ngga ada penyangganya, “lo disitu aja, takut gw jembatannya goyang-goyang” hahaa, iya deh, ane pun cuma jeprat jepret blowholenya trus cabs ke mobil, dinginnya ngga nahan. Jam 08.30 AM, Kami ke Stoney hill (10 menit), pemandangan di atas batunya ngga terlalu oke, yang menarik menurut ane malah tumbuhannya yang aneh-aneh tapi oke buat difoto. Pemandangan bagusnya malah Kami dapat pas mau turun ke mobil, Vancouver Peninsula, teluk dengan 2 warna air berbeda di sisi kiri dan kanannya. Jam 09 AM, tujuan terakhir dari Torndirrup National Park, yaitu Salmon Holes (10 menit). Memang kayaknya tempat pemancingan ikan salmon, tapi ombaknya gede, jadi ngga tau gimana mancingnya.

Kami memutuskan untuk skip Middleton Beach, Emu Point Cafe & Litte Beach Two People Bay & jam 9.30 AM langsung menuju ke Fitzgerald River National Park (2 jam). Nah, disinilah perjalanan Kami diuji. 😀 GPS menunjukkan jalan shortcut yang kecil (cuma muat 1 mobil) ke arah Frenchman Bay Rd, Kami nurut meski rada was-was. Jalannya berupa pasir dan berupa turunan agak tinggi, rada ngeper juga sih, takut mobilnya nyangkut. So far by 500 m, aman, sampai Kami menemui genangan air pertama. Takut nyungsep, ane minta Partner In Crime turun dari mobil & cari ranting untuk ngecek ketinggian airnya, ternyata cuma 10 cm, fyuhh. 200 m kedua, Kami menemukan genangan air kedua, masih sama, ane minta Partner In Crime ngecek ketinggian air, kali ini 30 cm, nah loh, dah pasti knalpot kemasukan aer kalo diterusin, mau lewat pinggir, pinggirnya tinggi, jadi kaga bisa lewat. Akhirnya Kami memutuskan mundur dikit & puter balik. Pas nanjak, mobilnya nyangkut. Di pikiran ane, yang pertama kali dilakukan adalah telpon derek, namun sebelumnya telpon ke Bayswaternya dulu, memastikan apa yang harus Kami lakukan. Ternyata kata doi, jangan panggil derek, bakal mahal kalo mereka sampe datang. Kalo orang asli sono aja bilang mahal, jelas ane percaya. Dia bilang ada 2 alternatif, coba sendiri sampe bisa atau pergi ke jalan raya, lambaiin tangan & minta bantuan orang lokal yang punya mobil 4 WD buat bantu narik. Well, oke, sepertinya Kami harus mencar. Abis memutuskan begitu, Alhamdulillah, ada 2 orang kakek-kakek penduduk lokal jogging lewat situ, mereka nawarin bantuan & bilang kalo Kami mau nunggu 1 jam, mereka bakal balik bawa mobil 4WD & bantu narik mobil Kami. Sepertinya Kami ngga punya opsi lain, jadi Kami nunggu, sambil nyoba melongok-longok di bawah mobil nyari apa yang bisa dilakukan. Kami menggali pasir di belakang roda, mencoba meratakan pasir di bawah mobil supaya ngga stuck sama badan mobil & kasih bantalan kayu di belakang roda, lalu mencoba menjalankan mobil. Still didn’t worked. Ceritanya sih pendek, tapi 2 jam berlalu, ketika Kami hampir putus harapan, ada mobil 4 WD menghampiri Kami. Ternyata kakek-kakek yang tadi menepati janjinya, dia nyari kaitan yang biasanya ada di belakang mobil buat naruh tali, dengan berbaik hati, dia yang naikin mobil ke atas, Kami bantu dorong dari belakang. Ane terharu dengan keramahan & kebaikan mereka. Jam 11 AM, Kami melanjutkan 5 jam perjalanan ke Fitzgerald River National Park. To be my surprised, di langit sudah muncul bulan. Kami segera trekking 1h ke Point Ann Trail. Kami berhenti di platform dan ketika menatap ke laut di kejauhan, ada riak agak besar, ternyata ikan paus! Jadilah Kami berhenti sejenak disana, sambil melihat sunset turun dan warna oranyenya menyinari air laut yang berwarna biru dan hijau (padahal harusnya Kami cabut jam 5 PM, supaya sampe Esperance-nya ngga kemaleman). Kami tersihir, semburat sunsetnya bagus banget, pink lembut bergradasi menjadi warna oranye cerah. Dengan berat hati, Kami meninggalkan tempat ini jam 5.30 PM. Tapi ane pengen balik lagi disini trus camping, foto milky way disini pasti cerah banget. Daan perjalanan menuju Esperancenya bikin deg-degan, karena untuk menuju jalan raya Ravensthorpe, masih sekitar 1 jam melewati jalan yang beum dipaving, gelap banget, dan kudu hati-hati jalan pelan < 50 kmph, karena banyak kanguru yang suka menyeberang mendadak atau malah berhenti mematung di pinggir jalan.

Lupa apa yang bikin lama di jalan, tapi Kami sampai di Esperance jam 11.30 PM. Kondisi ngantuk, capek, dan dingin paling enak langsung tidur. Tapi ane malah narik Partner In Crime buat nemenin foto-foto jetty di depan hotel. Begitu keluar dari kamar, brrr, dingiinn, anginnya kenceeng, sambil shaking dan lompat-lompat kecil biar gak kedinginan, ane foto-foto. Daan ternyata lagi bulan purnama! Saking cerah langitnya, bulan dan awan pun bisa difoto pake kamera pocket. Ane jatuh cinta sama Esperance, pengen tinggal di kota ini kalo sudah pensiun. Daan kerandoman ane pun muncul, karena kotanya sepi, udah pada tidur semua dan gak ada orang maupun mobil lewat di jalan, Kami pun foto-foto di tengah jalan. Eh ternyata ada mobil lewat, Kami minggir tapi dilihatin sama orangnya, mungkin pikirnya, “what those people do in the street in the middle of the cold windy night only wear short pant” ahaha. Puas maen 30 min kemudian, Kami pun pergi tidur.

Lanjut ke post selanjutnya yaa ^^

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s